Tashawwuf, Mengotori Jalan Sunnah

7 Aug 2010Redaksi Budaya Munkar

Tidak ada ta’abudi atau amali i’tiqadi yang dilakukan secara berlebih-lebihan (ghulu’) dan tasydid (sangat ketat dan keras), kecuali dilaksanakan oleh perorangan yang telah ditepis dan dilarang oleh Rosul shalallahu ‘alaihi wa sallam. Seperti tepisan dan larangan Rosul shalallahu ‘alaihi wa sallam terhadap beberapa orang yang bertanya tentang ibadah, ada yang terus-menerus shaum, ada yang tidak mau menikah dan lain-lain, kemudian dijawab oleh Rosul shalallahu ‘alaihi wa sallam: “Bahwa aku shaum dan buka; aku beribadah (shalat) dan tidur; aku menikahi perempuan; aku memakan daging, maka barangsiapa yang tidak suka terhadap sunnnahku maka bukan dari golonganku”. (HR. Bukhori dan Muslim)

tarian sufi tasawuf Tashawwuf, Mengotori Jalan Sunnah
Sepeninggal Rosul shalallahu ‘alaihi wa sallam tetap ada orang-orang yang cenderung beribadah dengan berlebih-lebihan, terutama ditambah kasus-kasus politik yang mengharu-biru dan lagi kemenangan umat Islam yang membuka pintu dunia lebar-lebar, sehingga di antara mereka ada yang berputus asa dan beruzlah untuk hanya beribadah kepada Alloh subhanahu wa ta’ala. Para shahabat pun telah berusaha keras mencegah terjadinya praktek-praktek penyimpangan kaum tabi’in.Dari sinilah mulai timbul penyimpangan selangkah demi selangkah, walaupun secara keseluruhan mayoritas ibadah mereka masih berdasarkan Sunnah dan semua masih bersifat individual.

Namun marhalah-marhalah (tahapan-tahapan) selanjutnya berkembang sangat mengerikan..!! penyimpangan demi penyimpangan berkembang pesat bahkan sampai kepada derajat kekufuran (keluar dari Islam) dan tidak lagi bersifat perorangan tetapi bersifat jama’ah.

Dari sinilah lahir istilah Tashawwuf dan Sufiyah sekitar pertengahan abad ke-2 Hijriyah yang mulai dipenuhi dengan keyakinan yang bercampur aduk, ada paganisme, Yahudi, Nashrani, Hindu, Buda, Majusi dan firqah-firqah dhollah yang banyak sekali.

Di antara penyimpangan-penyimpangan pokok Sufiyah adalah:

  1. Penyimpangan Sufiyah dalam Sumber

Alloh shubahanahu wa ta’ala dan Rosul-Nya shalallahu ‘alaihi wa sallam telah menjelaskan dan menetapkan bahwa sumber agama Islam dengan segala seginya adalah wahyu Alloh dalam bentuk al-Qur’an dan Hadits yang shohih. Tidak ada yang lain. Sebagaimana terdapat dalam berbagai firman Alloh subhanahu wa  ta’ala dan Rosululloh shalallahu ‘alaihi wa sallam:

“Sesungguhnya al-Qur’an ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang amat lurus dan memberi khabar gembira kepada orang-orang Mukmin yang mengerjakan amal saleh bahwa bagi mereka ada pahala yang besar.” (QS. Al Isro` [17]: 9)

Rosululloh shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Hendaklah kalian berpegang teguh pada sunnahku  dan sunnah para khalifah Rasyidin (yang terarahkan) dan mendapat petunjuk setelahku. Gigitlah hal tersebut dengan gigi geraham”.

Tetapi kita dapati, oleh kaum sufi, sumber agama Islam, yaitu al-Qur`an dan Sunnah telah ditambah-tambah dan dicampur aduk dengan berbagai sumber-sumber lain, bahkan sumber-sumber lain inilah yang lebih mendominasi al-Qur`an dan Sunnah itu sendiri. Mimpi, kasyaf (penerawangan alam gaib) dan hadis-hadis palsu dan munkar justru telah menjadi sumber utama bagi para penganut tasawwuf..

2. Penyimpangan Sufiyah dalam Tauhid

Sebagaimana yang telah kita pahami bersama, bahwa Tauhid adalah mengesakan Alloh subhanahu wa ta’ala dalam rububiyah-Nya, yaitu dalam perbuatan-perbuatan ketuhanan-Nya, dan dengan mengesakan dan memuliakan nama-nama dan sifat-sifat-Nya serta mengesakan Alloh subhanahu wa ta’ala pada hak-hak-Nya sebagai Ilah (Tuhan) untukseluruh alam.

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku saja.” [QS. adz-Dzariyat (51): 56]

Akan tetapi, ajaran yang telah diserukan oleh alanbiya dan Rosul shalallahu ‘alaihi wa sallam ini, tidak dipahami dan dijalankan oleh kaum sufi. Setelah menyimpang dari pengambilan sumber, mereka justrumenambah penyimpangan dengan berpaling dari tauhid dan menggantinya denganajaran-ajaran syirik.

Keyakinan mereka tentang Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam banyak yang melampaui batas syari`at. Mereka berkeyakinan bahwa nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam diciptakan sebelum adanya alam semesta, bahkan semua alam semesta diciptakan dari cahayanya dan untuknya. Prinsip-prinsip kewalian yang dipenuhi dengan sihir, bahkan ada yang sampai kepada prinsip wihdatul wujud (manunggaling kawulo lan gusti) yang mengajarkan penyatuan Dzat Alloh dengan seluruh alam semesta yang dalam hal ini menyatu dengan sang wali. Wali yang tidak pernah berbuat salah, kalaupun secara kasat mata salah tapi hakikatnya sama sekali tidak salah, setelah mati mereka masih hidup sehingga bisa mendengar keluhan dan rintihan pengikutnya, mereka memiliki banyak karomah sampai ada yang bisa terbang, bisa ada di dua tempat berbeda dalam waktu bersamaan, dipercaya atau bahkan mengklaim memiliki kemampuan mengetahui sesuatu yang gaib dan keyakinan-keyakinan syirik lainnya.

Kuburan-kuburan dan tempat-tempat keramat penuh dengan legenda-legenda kesucian dan kekaromahan penghuninya juga telah menjadi ajaran bid`ah yang sangat jelas. Sehingga situasi kuburan dan tempat-tempat keramat dipenuhi oleh orang-orang yang berziarah untuk mencari berkah atau meminta berbagai kebutuhan dalam kehidupan yang ini merupakan kesyirikan yang jelas sekali..

3. Penyimpangan Sufiyah dalam Ittiba`.

Begitu juga ajaran-ajaran ta`abbud dan suluk mereka telah banyak sekali dipenuhi oleh berbagai tata aturan bid`ah. Sholawat bid`ah yang berbagai ragam sesuai dengan tarekatnya, cara solat yang dipenuhi dengan sikap semedi yang bebeda-beda, sikap dzikir yang memiliki tata aturan yang bermacam-macam yang sama sekali tidak diajarkan oleh Rosululloh shalallahu ‘alaihi wa sallam. Begitu pula dalam tata olah bathin yang sama sekali tidak merujuk kepada manusia yang paling bertaqwa, yaitu Rosululloh shalallahu ‘alaihi wa sallam. Amalan-amalan yang harus dipenuhi oleh para penganut tasawwuf untuk membersihkan jiwa telah dipenuhi berbagai bid`ah yang justru menjadi racun qolbu. Sampai-sampai untuk mengejar penyucian jiwa, mereka diwajibkan meninggalkan menuntut ilmu-ilmu syar`i  yang diajarkan dalam al-Qur`an dan Sunnah. Lalu, ilmu yang mereka dapat dari hasil dzikir dan riyadhoh itulah yang akan melahirkan cahaya ilmu ladunni (diklaim sebagai ilmu yang langsung datang dari Alloh saw melalui bisikan jiwa).