Peduli Muslim Rohingya

5 Sep 2017Redaksi Headline

Rohingya adalah etnis Muslim di wilayah Arakan Myanmar.

Mereka saat ini mengalami pembantaian etnis (genosida) berupa penyiksaan, pembunuhan dan pemerkosaan, pelakunya adalah ekstrimis budha dan militer setempat.

Mereka sejak lama mengalami hal tersebut, bahkan kondisi ini kembali memanas sejak menjelang perayaan Idul Adha 1438 H/2017.

Mereka disiksa, rumah dan desa mereka dibakar.

Lebih dari 350 jiwa meninggal di pekan ini.

Untuk menghindari kekerasan lebih lanjut, sekitar 20.000 warga Rohingya mencoba masuk ke Bangladesh tapi dicegah. Mereka kini bertahan di sepanjang perbatasan negara itu. Selain itu, puluhan warga Rohinya tewas tenggelam saat menyeberangi Sungai Naf di perbatasan dengan perahu darurat.

Menurut sebuah studi oleh International State Crime Initiative (ISCI) dari Queen Mary University of London, Rohingya sudah mulai memasuki tahap akhir genosida yaitu pemusnahan massal dan penghilangan dari sejarah.

PBB juga menyebut Rohingya sebagai kelompok etnis paling teraniaya di dunia. Saat ini Muslim Rohingya yang masih berada di Rakhine hidup terisolasi dalam ketakutan. Sejak tahun 2013 lalu, ribuan warga melarikan diri ke negara-negara Banglades, Indonesia, Malaysia, dan Thailand melalui jalur laut.

Pria, wanita, dan anak-anak terkatung-katung di dalam kapal tanpa kejelasan apakah daratan yang mereka tuju bersedia menerima mereka.

Bahkan tak sedikit dari mereka yang tewas tenggelam di lautan sebelum sampai ke tempat tujuan.

Semoga ruh mereka diterima di sisi Alloh sebagai syuhada.
Dan semoga mereka yang masih hidup diberikan kesabaran oleh Alloh swt.

Mari Salurkan donasi Anda untuk tuntaskan derita Rohingya, melalui :

Bank Syariah Mandiri
No Rek 7033706191
a.n Organisasi HASMI

Diharapkan memberi kode Rp. 3 saat transfer untuk membedakan dengan donasi lainnya.
Contoh : Rp. 500.003
(Lima ratus ribu tiga rupiah).

Konfirmasi Transfer Ke Nomor:
08996581889

======
Nabi Shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam hadits yang dibawakan oleh an-Nu’mân bin Basyîr Rodhiyallahu ‘anhu:

:مَثَلُ الْمُؤْمِنِيْنَ فِى تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ، إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ، تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهْرِ وَالْحُمَّى. أَخْرَجَهُ الْبُخَارِي وَمُسْلِمٌ (وَاللَّفْظُ لِمُسْلِمٍ).

Perumpamaan kaum mukminin satu dengan yang lainnya dalam hal saling mencintai, saling menyayangi dan saling berlemah-lembut di antara mereka adalah seperti satu tubuh. Apabila salah satu anggota badan sakit, maka semua anggota badannya juga merasa demam dan tidak bisa tidur.
[HR. Bukhâri dan Muslim]

Be Sociable, Share!